Sunday, November 6, 2011

Wah, ruginya kalau tak dapat!

Julia (bukan nama sebenar) baru sahaja terpandang iklan sebuah syarikat penerbangan tempatan yang menawarkan promosi besar-besaran. Iklan tersebut tertera tulisan:


"1000 TEMPAT DUDUK PERCUMA KE SEMUA DESTINASI!"

Iklan tersebut menyebabkan Julia teruja dan bergegas menghidupkan komputer ribanya. 'Ini peluang yang tak patut dilepaskan. Wah, ruginya kalau tak dapat!' kata hati Julia. Terbayang-bayang destinasi ke Tokyo, Jepun menjadi miliknya.


Dengan pantas, jari-jemarinya menaip laman sesawang syarikat penerbangan berkenaan. Setelah mencuba beberapa kali untuk menempah tempat duduk percuma tersebut, Julia masih gagal. Tempat duduk percuma yang ditawarkan sudah kehabisan.

Meskipun begitu, Julia tetap dengan keputusannya untuk menempah tiket ke Tokyo. Dia berasa bahawa harga yang ditawarkan masih berpatutan, tambahan pula promosi ini mempunyai tempoh masa tempahan yang terhad. 'Kalau aku tak tempah hari ni, aku mungkin terlepas promosi ini,' detik hatinya lagi.

Dan, Julia sebenarnya MEWAKILI JUTAAN PENDUDUK DI DUNIA INI. Taktik pemasaran mengenai Prinsip TERHAD (Scarcity) menjadikan kita golongan pengguna yang akan membeli sesuatu kerana takut berasa rugi!


SCARCITY sebuah prinsip pemasaran yang bermaksud "situasi yang mana sesuatu itu tidak mencukupi (terhad)."

Secara keseluruhannya, setiap individu mudah dipengaruhi oleh prinsip ini. Oleh itu, tidak terkira banyaknya syarikat-syarikat yang berjaya menjual produk dan servis mereka dengan mengaplikasi prinsip ini. Seperti mana contoh yang saya berikan di atas yang saya rasakan berlaku pada ramai di antara kita di Malaysia. Semua orang boleh terbangkan?

Mari kita lihat contoh-contoh lain. Hmm.. prinsip ini juga terpakai kepada penjualan barangan-barangan eksklusif. Ini adalah kerana keterhadan barang-barang tersebut. Apabila sesuatu barangan itu menjadi `rare item', maka ia akan lebih berharga dan sesetengah orang sanggup mengeluarkan jumlah wang yang banyak untuk memiliki barangan tersebut. Contohnya, sekeping syiling yang jarang ditemui.





RARE = VALUEABLE

Masa yang terhad juga menyebabkan kita mengejar masa untuk membeli sesuatu barangan yang kita sebenarnya tak berapa perlu. Itulah juga kenapa kebanyakan kedai sering mengadakan SALE yang secara tidak langsung memberitahu kita dua perkara:


1. Stok SALE yang terhad


2. Masa SALE yang terhad




Prinsip ini juga memainkan emosi kita sebagai manusia iaitu `takut kehilangan sesuatu'. Justeru, kerana takut `hilang' itulah kita mesti dapatkan sesuatu produk/servis yang ditawarkan. Kerana takut `hilang' inilah peniaga suka menggunakan taktik `apa yang anda akan hilang' daripada menggunakan taktik `apa yang anda akan dapat.' Sebab itulah kita selalu terbaca ayat `selagi stok masih ada'. Kalau kita lambat, nanti stok tiada sudah...

Saya juga mendapati iklan-iklan obligasi sosial (PSA) seperti kesedaran merokok atau HIV menggunakan taktik ini. Penonton akan didedahkan kepada apa yang anda akan hilang/rugi sekiranya anda meneruskan tabiat yang buruk.

Persoalannya, adakah anda sanggup membazir semata-mata untuk mendapat sesuatu kerana ianya:
1. Limited Numbers atau
2. Time Limit?

Tanya diri anda: Bukankah taktik yang sama digunakan oleh syarikat-syarikat yang sama dari semasa ke semasa? Jadi kenapa perlu beli hari ini? Tahun depan boleh? Boleh kot hehehehe...


Akhir kata, prinsip ini sentiasa mahukan pengguna, "buy quickly without thinking too much." Sekian buat kali ini dan jadilah pengguna yang bijak.

2 comments:

Flynn said...

boleh share untuk kelas saye tak? :P

weezana said...

amik je.. hang ni ngajor kelas psiko ke kelas marketing? hikhik

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...