Tuesday, January 24, 2012

Sepanjang Jalan ke Utara Tanah Air....



Perjalanan dari Kuala Lumpur ke Utara tanah air sememangnya amat mencabar semasa musim perayaan. Sekiranya pada hari-hari biasa, perjalanan ke Sungai Petani hanya memakan masa 4 jam, namun pada musim perayaan tempoh perjalanan akan menjadi 2 kali ganda ataupun lebih.

Itulah cabaran yang terpaksa kami sekeluarga dan beribu-ribu keluarga lain tempuhi untuk merentasi Lebuhraya Utara-Selatan setiap kali musim perayaan. Tidak kiralah musim tersebut adalah perayaan Aidilfitri, Deepavalli atau Tahun Baharu Cina, kerana kita rakyat Malaysia maka kita 1Malaysia. Semua orang akan berpusu-pusu untuk pulang ke kampung tanpa mengira apa jua perayaan.

Pada cuti perayaan CNY 2012, kami sekeluarga bertolak dari KL ke SP pada pagi Sabtu 21 Januari 2012. Kononnya nak lari sedikit daripada kesesakan jalan raya, maka kami mengelak untuk berada di atas jalan raya pada malam 20 Januari.



Sangkaan kami amat meleset kerana kami terpaksa menempuhi kesesakan jalan raya yang amat teruk iaitu dari Bukit Lanjan ke Slim River. Tidak cukup dengan itu, hujan yang turun sepanjang jalan dari Bukit Tagar ke Juru melambatkan perjalanan kami. Akibatnya, kami berada di atas Lebuhraya PLUS selama 8 jam setengah iaitu dari jam 10 pagi hingga ke jam 6.30 petang.



Mujurlah, kesesakan tidak berlaku di Kuala Kangsar kerana pastinya keadaan akan menjadi amat teruk berikutan faktor muka bumi yang bergunung-ganang. Perjalanan kami melalui Terowong Menora adalah lancar.

Setiap kali pulang ke Sungai Petani, saat melalui Terowong Menora merupakan saat yang ditunggu-tunggu oleh Hasya. Dia akan teruja dan memberitahu Mr. Hubby, "Papa, tunnel!"



FYI, terowong ini terletak di Banjaran Keledang, Perak. Terowong ini mula beroperasi pada tahun 1986. Terowong sepanjang 800 meter ini mempunyai  2 terowong (sebelah menyebelah).



Akhir kata, saya cadangkan supaya lebuhraya baru dibuka bagi mengatasi kesesakan lalu lintas di lebuhraya plus. Dengan kepesatan penduduk yang semakin meningkat setiap tahun, nampaknya jalan-jalan raya di seluruh negara semakin senak dan sendat untuk menampung jutaan kenderaan yang tidak pernah menurun jumlahnya.

Saya pasti, semua orang akan gembira jika kita dapat pulang ke kampung dengan hanya menekan brek atau menukar gear seminimum mungkin pada sepanjang perjalanan untuk bertemu insan tersayang.

2 comments:

A. Arvi said...

Salam..
nice posting...
salam kenal

weezana said...

thanks. salam kenal juga.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...